(PILU) Dalam Keadaan Yang Gelap Gelita, Asap Dan Bahang Api… Apa Yang Dilakukan Oleh Mangsa Tragedi Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah Bagi Menyelamatkan Diri Amat TIDAK DISANGKA Netizen!!!

KUALA LUMPUR : Jeritan minta tolong, keadaan gelap gelita, asap dan bahang api adalah saat-saat getir dikongsi mangsa yang terselamat dalam kebakaran pusat tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah di Jalan Keramat Ujung, di sini awal pagi Khamis.

Menceritakan detik cemas  pada 5.15 pagi itu,  Muhammad Danial Amru Al-Haz Ali, 16, berkata  pelajar terdesak untuk menyelamatkan diri dengan cuba memecahkan pintu dan tingkap termasuk menggunakan saluran air untuk keluar dari bangunan.

“Kami sedang tidur di tingkat tiga. Tiba-tiba ada rakan yang menjerit “api-api” dan semua bergegas turun ke bawah namun pintu terkunci.

“Ada yang cuba memecahkan pintu, tingkap, jeriji besi. Saya larikan diri mengikut saluran air dengan meniarap sehingga ke hujung bersama-sama rakan lain,” katanya ketika ditemui pemberita di Wad Kecemasan Hospital Kuala Lumpur.

Insiden yang berlaku di bangunan tiga tingkat itu meragut nyawa 22 pelajar dan dua guru pusat tahfiz itu. Muhammad Danial Amru yang berasal dari Negeri Sembilan berkata sebaik berjaya menyelamatkan diri, dia dan rakan-rakannya terus menjerit dan meminta tolong jiran berdekatan dengan pusat tahfiz tersebut.

Katanya api marak dengan terlalu pantas menyebabkan ada dalam kalangan rakannya yang tidak berjaya menyelamatkan diri dan rentung.

“Ia memang pantas. Saya memang tidak percaya ini berlaku. Saya terima dugaan Allah ini,” tambahnya yang masih trauma dan terkejut dengan kejadian tersebut.

Ketua Polis Kuala Lumpur Datuk Amar Singh Ishar Singh dalam sidang media sebelum itu berkata semua 24 mayat yang ditemui di tingkat paling atas pusat tahfiz ditemui rentung dan bertindih antara sama lain.

Seramai 36 pelajar dan enam guru menginap di pusat tahfiz itu.

Kredit : BERNAMA, Mstar

 

Add Comment